Titik terang penantian seorang Rina

“ Eh, katanya Ergi udah jadian sama Ana lho ! “. Tidak sengaja Rina mendengar percakapan tiga orang teman sekelasnya di taman sekolah.
Dada Rina terasa sesak seketika. Dengan lunglai Rina berjalan menuju kelasnya.

Ternyata kelas Rina tak kalah hebohnya ketika mendengar Ergi berpacaran dengan Ana. Hanya dua orang yang tak bergeming akan berita itu. Angga dan Rima, sahabat Rina.
“ Rin, kok baru datang ? “ Tanya Angga.
“ iya… tadi pagi bangunnya agak telat, abis tadi malem kerjain tugas.” Jawab Rina dengan suara yang agak sesak.
“ kamu habis nangis ya ? “ todong Rima. Dengan seksama Angga ikut memperhatikan Rina.
“ Ya…bener, Rina habis nangis, karma matanya terlihat seperti bola golf, dan hidungnya juga merah.
Rina hanya tersenyum. Ia menarik napas panjang – panjang untuk mengurangi rasa sakit yang bersarang dalam hatinya.

“ lupain aja si Ergi….. masih banyak cowok ! “
“ dia gak pantes buat kamu, dia cuma bisa buat kamu nangis.
“ tidak ada seorang lelakipun yang layak mendapatkan air matamu. Lelaki yang layak mendapatkannya tidak akan pernah membuatmu menangis. “ ucap Rima agak emosi.

Jam istirahat tiba, Rina dan Rima berjalan menuju kantin.

“ Ma, aku sayang sama Dia, “ Rima memandang Rina dengan tatapan bingung.
“ maksud kamu apa ? “ Tanya Rima dengan wajah kaget.
“ iya aku sayang sama Ergi, “ jawab Rina.
Sejak SMP kita udah satu sekolah. Bahkan sekelas sampai kita lulus SMP.
Rima mencoba untuk memahami apa yang barusan di ucapkan oleh sahabatnya ini. Untuk beberapa menit mereka diam dengan pikiran masing – masing, sampai Rima memulai bersuara.
“ Terus kamu da bilang perasaan kamu ke Ergi ? “ tanya Rima dengan suara yang semakin tegas.
“ aku belum bilang perasaanku. Aku takut, ma.
Di satu sisi aku ingin bilang, tapi di sisi lain aku takut pertemanan ini rusak.
“ kenapa kamu mesti takut, Rin ? “ ujar Rima.
Kalau kamu memang sayang, cinta sama dia, kamu mesti bilang sama dia. Jadi dia bisa tahu perasaan kamu. Kamu juga gak bakal tersiksa kayak gini.
“ aku takut dia marah ! “ jawab Rina dengan lemas.
“ Rin, terkadang kejujuran itu manyakitkan. Tapi dengan kejujuran kita bisa dapat jawaban dari semua keraguan kita. ! “ Ucap Rima, memberi kekuatan untuk sahabatnya.

Memori Rina secara refleks kembali mengingat masa – masa tiga tahun lalu bersama Ergi. Menghabiskan waktu bersama – sama, meninggalkan banyak kenangan di hati Rina. Ergi adalah sosok yang menarik perhatiannya, sosok yang tak terlupakan hingga saat ini.

Sekilas pandangan Rina tertuju pada satu pemandangan. Pemandangan yang sebenarnya tak ingin dia lihat. Ergi melintas di koridor depan kelasnya bersama Ana, pacarnya.

Dan tanpa ia bisa bendung lagi, air mata yang sejak tadi ditahannya akhirnya mengalir juga. Angga dan Rima yang melihat sahabatnya langsung menghela napasnya, hampir bersamaan. Mereka bisa merasakan apa yang Rina rasakan. Sakit, sedih, kecewa, marah, semua rasa itu jadi satu di hatinya.

Pulang sekolah

Angga mengajak Rina ke sebuah cafe dekat sekolah.

“ Rin, kamu suka es krim kan ? “ tanya Angga.
Rina hanya mengangguk, saat ini dia sedang tidak mood untuk berbicara.
“ kamu tau Rin, apa alasan aku ngajak kamu ke sini ? “ ujar Angga setelah dia kembali dari memesan es krim.
Rina mengeleng pelan.
“ memangnya kenapa ? “ tanya Rina langsung.
“ lupakan Ergi, Rin, “ katanya.
“ lupain dia, cowok kayak gitu nggak cocok buat kamu ! “ tambahnya.
Suara Angga terdengar agak emosi.
“ tiga tahun itu bukan waktu yang sebentar, Ngga ! ” ujar Rina.
“ ya…. tiga tahun lebih bersama Ergi bukanlah waktu yang singkat, “ ucap Rina dengan suara pelan.
“ aku pengen banget ngelupain Ergi, Ngga ! tapi aku nggak bisa. Semakin aku berusaha buat ngelupain dia, aku makin ingat apa yang dulu aku pernah lalui bersama saat SMP.
“ sudahlah ! Ngga, aku nggak mau ngomongin masalah itu di sini, “ tegas Rina.
“ oce… aku nggak akan ngomong masalah itu lagi, “ kata Angga sambil mengangguk.
“ tapi aku punya pertanyaan buat kamu, “ tambah Angga.
Angga terlihat agak gugup dan membuat Rina bingung.
“ ada apa sih ? “ tanya Rina.
Dari nada bicaranya terlihat kalau Rina sangat penasaran. Angga menarik napas panjang sebelum akhirnya ia berkata,
“ boleh nggak aku gantikan posisi Ergi di hati kamu ? “ dan kalimat itu sontak membuat Rina menjatuhkan es krim dan jatuh mengenai baju Angga.
“ aduh, maaf Ngga, aku gak sengaja ! “ ucap Rina sambil membersihkan seragam Angga yang ternoda olehnya.
“ udah Rin, nggak apa – apa, gimana aku serius sama ucapanku tadi, aku nunggu jawaban kamu. “ ucapan Angga membuat Rina berhenti membersihkan baju Angga.
Rina duduk sambil terdiam untuk beberapa saat. Ia masih tak percaya dengan apa yang di ungkapkan Angga tadi.
“ tapi, Ngga….” ucap Rina terbata – bata, ia masih sangat bingung.
“ aku tahu kalau aku nggak sesempurnah Ergi, tapi aku sayang sama kamu Rin, sejak pertama masuk SMA. “ jelas Angga.
“ sejak pertama masuk SMA ? “ tanya ulang Rina.
Angga tersenyum sambil mengangguk.
“ waktu itu aku liat kamu saat upacara, dan saat itu aku langsung suka, “ jawab Angga seraya mengenang kejadian dua tahun lalu.
Rina tidak dapat mempercayainya, “ dua tahun “. Dua tahun lamanya Angga memendam perasaannya.
“ gimana Rin ? “ tanya Angga sekali lagi.
Rina menghembuskan napasnya secara perlahan.
“ makasih Angga, kalau kamu suka sama aku. Tapi aku masih belum tahu gimana perasaan aku. Aku masih bimbang Ngga, “ jawab Rina.
“ kamu masih sayang sama Ergi ? “ Angga memastikan perasaan Rina.
Rina mengangkat bahunya.
“ nggak tahu deh Ngga. Aku juga nggak ngerti. “
“ ok… aku ngerti Rin, tapi…. Aku boleh kan nunggu kamu sampai perasaan kamu sudah tenang ? “ pinta Angga.
Rina terpana mendengar ucapan Angga.
“ aku bersedia nunggu kamu, sampai kamu bisa lupain Ergi. “
“ aku bakal nunggu kamu sampai kamu bisa buka hati buat aku. “ ucap Angga sambil tersenyum manis.

Tiba – tiba dada Rina terasa hangat mendengar ucapan Angga. Rina tersenyum mendengar ucapan Angga.
Untuk beberapa menit mereka diam dengan pikiran masing – masing sampai,

“ woi…… kumpul nggak ngajak – ngajak aku ya ! “ Rina dan Angga sontak kaget mendengar teriakan cempreng yang sudah akrab di telinga mereka.
Rima langsung menoleh ke arah Rina.
“ eh, ngomong – ngomong ada yang aneh ni. Wajah Rina ceriah banget, nggak kayak biasanya, wah….. ada apa nih ? “ tanya Rima dengan tatapan tajam ke arah Rina dan Angga. Dan dengan kompak mereka berdua menjawab,
“ nggak ada apa – apa ! “
Rima makin curiga, apalagi melihat wajah kedua sahabatnya yang memerah.
“ ehem – ehem, kayaknya bentar lagi aku bakal dapet teraktiran nih ! Asyik…“ gumam Rima. Dan itu membuat Rina menunduk malu.
Namun walaupun begitu Rina merasa bahagia hari ini. Rina juga yakin hari – hari di depannya pasti kan lebih menyenangkan. “ hmm… punya sahabat yang baik dan punya seseorang yang dengan tulus menyayangi kita. Apalagi coba yang kurang dalam hidup ini….., ketimbang mengharap sesuatu yang tak pasti !
Aku mulai tahu jawaban atas penantian panjangku selama ini, untuk satu orang “ Ergi “.

The end

source jojo


Bagikan ke yang lain