HIV Aids

virus hiv aidsAIDS atau Acquired Immune Deficiency Syndrome adalah sindrom dari “invasi” penyakit kerusakan sistem kekebalan tubuh. AIDS disebabkan oleh Human Immunodeficiency Virus (HIV).

HIV-AIDS merupakan kelanjutan dari tingkat yang lebih parah dan berbahaya. Kelemahan sistem kekebalan tubuh pada pasien AIDS membuatnya rentan terhadap infeksi oportunistik.

infeksi oportunistik adalah infeksi yang disebabkan oleh organisme dengan mencari peluang untuk menyerang orang-orang yang miskin kekebalan tubuh. Beberapa contoh termasuk kanker, pneumonia (PCP), sarkoma Kaposi, penurunan berat badan drastis, gangguan memori, dan tuberkulosis (TBC).

Virus sebenarnya tidak menyebabkan kematian. Kematian terjadi terutama disebabkan infeksi oportunistik karena sistem kekebalan tubuh mereka yang rendah. HIV secara perlahan diturunkan dalam sel-sel sistem kekebalan tubuh (CD4) tingkat CD4 normal 1000. Selama 5-7 tahun terakhir jumlah CD4 akan terus menurun hingga mencapai di bawah 200 dan menimbulkan gejala.

Tanda-tanda
Setelah seseorang terinfeksi HIV, virus akan bersembunyi di dalam sel-sel darah putih, terutama sel limfosit 14. Ada tiga tahap infeksi HIV yang akan terjadi di dalam tubuh pasien adalah sebagai berikut.

Tahap 1.
Pada tahap awal infeksi HIV biasanya tidak terlihat gejala. Seseorang dapat memiliki HIV selama bertahun-tahun tanpa menyadarinya. Tes darah akan menunjukkan antibodi setelah virus dibentuk dalam memerangi virus AIDS. Namun, juga memerlukan waktu hingga tiga bulan sebelum antibodi terbentuk. Artinya, jika seseorang melakukan tes darah segera setelah dia berhubungan seks dengan orang yang hidup dengan HIV / AIDS, misalnya, virus tidak akan muncul sampai tiga bulan.

Tahap 2.
Pasien akan mengalami rasa sakit yang tidak terlalu parah. Pada tahap ini virus berkembang dalam sel-sel darah putih dan menghancurkan mereka. Sementara hampir semua sel hancur, sistem kekebalan tubuh juga runtuh, dan tubuh juga menjadi lemah. Beberapa gejala yang dapat dilihat dari mereka adalah pasien mulai merasa lelah dan penurunan berat badan. Ada kemungkinan mereka juga akan mengalami batuk, diare, demam, atau berkeringat di malam hari.

Tahap 3.
Gejala penyakit ini semakin buruk karena virus HIV hampir menghancurkan sistem kekebalan tubuh keseluruhan. Tubuh akan mengalami kesulitan, bahkan tidak lagi mampu melawan bakteri. Ini adalah fase seseorang yang menderita AIDS. Selain itu, pasien dapat mengembangkan jenis kanker disebut sarkoma Kaposi (kanker pembuluh darah). Padaumumnya, AIDS tidak akan membunuh penderita, tapi penyakit lain dan infeksi yang kankerlah. HIV / AIDS dengan flu akan lebih di bawah ancaman dibandingkan dengan orang lain yang tidak HIV / AIDS.

Trigger Faktor Transmisi
Berhubungan seks dengan HIV atau orang yang tidak dikenal memiliki HIV.
Beberapa mitra.
Berhubungan seks dengan pekerja seks.
Berbagi jarum, keduanya menggunakan jarum yang sama untuk piercing, penggunaan narkoba, atau mendapatkan tato.
Korban kekerasan seksual, misalnya karena diperkosa oleh orang dengan HIV.
Setelah penyakit menular seksual lain seperti herpes, klamidia, gonore, trikomoniasis, atau hepatitis.
Ibu yang memiliki HIV rentan menularkan HIV kepada anak dikandung.

Pencegahan
Tetap setia dengan pasangan Anda, bukan beberapa mitra.
Mencegah penularan HIV dari ibu ke anak. HIV ditularkan ibu ke anak terjadi selama kehamilan, melahirkan, dan menyusui. Jika seorang wanita hamil yang terinfeksi HIV mendapatkan pengobatan antivirus dini dan secara teratur selama kehamilannya, kemungkinan penularan HIV ke bayi akan berkurang drastis. Tidak semua bayi yang lahir dari ibu HIV positif akan terinfeksi HIV juga. Jika 100 ibu yang terinfeksi HIV masing-masing melahirkan bayi, rata-rata 30 bayi akan terinfeksi HIV. Rata-rata, virus akan ditransmisikan dalam 5 bayi selama kehamilan, 15 lagi pada saat pengiriman, dan 10 bayi melalui ASI. Oleh karena itu, sangat penting bagi setiap wanita hamil untuk mengetahui apakah mereka HIV positif atau tidak (khususnya bagi mereka yang hidupnya berada pada risiko tinggi untuk tertular HIV / AIDS). Pemeriksaan awal sangat penting, untuk mengurangi risiko bayi tertular HIV / AIDS dari ibu mereka.
Konseling merupakan komponen penting dari respon terhadap epidemi AIDS. Orang yang terinfeksi atau terkena dampak HIV, kebutuhan informasi, nasihat dan dukungan untuk mengatasi situasi. Selain itu, konseling individu tentang bagaimana memperhatikan dan mengurus diri sendiri dan orang lain, dapat membantu mencegah penyebaran HIV / AIDS.
Lakukan uji sendiri jika seks aktif dan banyak partner.


Bagikan ke yang lain